Jenis-Jenis Tanda Baca – Fungsi Beserta Contoh Penggunaannya

Posted on

Gurusekolah.co.id-Pada kesempatan kali ini kita akan membahas  tentang Jenis-Jenis Tanda Baca – Fungsi Beserta Contoh Penggunaannya

tanda baca

Pengertian Tanda Baca

Tanda baca adalah simbol yang berperan untuk menunjukan struktur dan tata kata suatu tulisan, dan berfungsi untuk mengatur intonasi, serta jeda ketika membaca sebuah kalimat. Adapun tanda baca tidak berhubungan dengan fonem (suara) atau kata dan frasa pada suatu bahasa. Aturan tanda baca berbeda antar bahasa, lokasi, waktu, dan terus berkembang.

Jenis – Jenis Tanda Baca Dan Fungsinya

Di bawah ini merupakan jenis-jenis tanda baca serta contoh beserta penggunaannya berdasarkan kaidah atau pedoman umum Ejaan Yang Disempurnakan (EYD).

A. Tanda titik (.) dan fungsinya

Tanda titik (.), Tanda titik terdiri dari sebuah tanda titik kecil yang ditempatkan di akhir sebuah kalimat atau karya tulis. fungsi dari tanda baca ini ialah sebagai penutup dari sebuah kalimat.

Mengakhiri kalimat berita atau pernyataan

Contoh :

  • Kakek ku tinggal di Surabaya.
  • Ayah sedang mencuci mobil di garasi.
  • Rumah itu ternyata berhantu.

B. Tanda Koma (,) dan fungsinya

Tanda koma (,), Tanda koma ini berfungsi untuk memisahkan beberapa bagian dari suatu kalimat. Sama seperti tanda titik, koma juga biasa difungsikan untuk penulisan gelar, singkatan, dan juga angka-angka tertentu.

Memisahkan kalimat setara

Contoh :

  • Kami sebenarnya ingin datang, tetapi hujan pagi tadi sangat deras.
  • Dia bukan kakak ku, melainkan adik pamanku.

C. Tanda Seru (!) dan fungsi

Tanda baca seru (!) adalah tanda baca yang berfungsi sebagai penutup dan penegas dalam kalimat perintah dan juga kalimat seruan yang menggambarkan ketidak percayaan, kesungguhan, atau rasa emosi

Contoh :

  • Wow ! Indah sekali pantai ini.
  • Stop ! Jangan kesana lagi!
  • Saya tidak ingin melihat mu lagi, Pergi kau dari hadapanku!

D. Tanda Tanya (?) dan fungsi

Tanda tanya berfungsi untuk mengakhiri kalimat tanya. Sedangkan penggunaan tanda tanya di dalam kurung (?) menandakan bahwa pernyataan yang mendahuluinya disangsikan atau belum terbukti kebenarannya.

Contoh :

  • Kapan kamu ke ayahku?
  • Apa kamu bilang ? Pak Haji memelihara tuyul (?)

E. Tanda Titik Koma (;) dan fungsi

Tanda titik koma berfungsi untuk memisahkan kalimat yang sejenis / setara dan juga sebagai pengganti kata penghubung untuk memisahkan kalimat yang setara dalam kalimat majemuk.

Contoh :

  • Sudah larut malam; ilham belum juga pulang
  • Kakek sedang memanen jagung di kebun; Nenek sibuk memarut kelapa; Kakak mencari tebu.

Baca Juga : Contoh Majas Sinisme Singkat Beserta Artinya Dan Penjelasannya

F. Tanda Titik Dua (:) dan fungsi

Tanda baca ini adalah tanda baca yang berfungsi sebagai penutup suatu kalimat, yang kemudian akan diikuti oleh sejumlah perincian dari kalimat tersebut.

Pada kata atau ungkapan yang memerlukan pemerian

a. Ketua : Ramal Saputra
Wakil Ketua : Junaedi Juned
Sekretaris : Kuswoyo Itong
Bendahara : Firnanda Putra Kak Bos

b. Tempat : Puskesmas Buthu Hithu
Pembawa acara : Chita Retno Wardani
Hari : Senin
Waktu : 17.30

macam - macam tanda baca

G. Tanda Hubung (-) dan Fungsi

Tanda hubung (-) ialah merupakan suatu tanda baca yang mempunyai fungsi sebagai penghubung antara beberapa unsur tertentu dalam kata dan juga dalam kalimat, seperti menghubungkan kata ulang dan sebagai penghubung kalimat dengan bagian kalimat yang terpaksa dipindahkan ke baris selanjutnya.

Menulis kata ulang

Contoh :

  • Buah mangga podang yang telah matang itu warnanya kemerah-merahan.
  • Anak-anak sedang bermain bola di lapangan.

H. Tanda Petik (“…”) dan fungsi

Tanda petik (“…”) adalah tanda petik yang berfungsi untuk menandai pernyataan langsung dalam suatu kalimat langsung atau juga pada bagian percakapan dalam suatu naskah drama.

Mengapit judul syair, bab buku yang dipakai dalam kalimat, karangan.

Contoh :

  • Sajak ” Ibuku ” terdapat didalam halaman 7 pada buku itu.

Baca Juga : Paragraf : Pengertian dan Macam – Macamnya Lengkap

I. Tanda Petik Tunggal (‘..’) dan fungsi

Tanda petik tunggal (‘). Tanda petik ini berfungsi sebagai yang berfungsi untuk menandai beberapa istilah tertentu yang terkandung dalam suatu kalimat.

Mengapit makna kata atau ungkapan

Contoh :

  • Pencuri itu mengambil langkah seribu ‘lari pontang-panting’ setelah mendengar warga berteriak.

J. Tanda Kurung ( ) dan fungsi

Tanda kurung ( ) adalah tanda baca yang berfungsi untuk menandai keterangan tambahan dalam kalimat.

Mengapit keterangan atau juga penjelasan yang bukan termasuk bagian pokok pembicaraan

Contoh :

  • Keterangan selengkapnya (lihat halaman 20) tentang faktor produksi dan pasaran dalam negeri.

K. Tanda Kurung Siku ( {..} ) dan juga fungsinya

Tanda kurung siku digunakan untuk mengapit kata atau kelompok kata yang sudah ada sebagai kalimat penjelas yang sudah bertanda kurung.

Contoh :

Penurunan hasil produksi tahun 2005 terjadi sekitar 50% dari tahun sebelumnya (Grafik peningkatan ditulis pada bab 2 { buka halaman 20})

L. Tanda Garis Miring ( / ) dan jua fungsinya

Berfungsi sebagai pengganti kata atau, tanda baca ini juga dapat digunakan dalam penulisan nomor surat, alamat, dan penanda periode tahun tertentu.

Digunakan dalam penomoran kode surat, nomor pada alamat, penulisan tahun

Contoh :

  • Nomer 8/PK/2022
  • Jalan Kelapa Warna III / 10
  • Tahun Ajaran 2014 / 2016

M. Tanda Elipsis (…) dan juga fungsinya

Tanda Elipsis (…), berfungsi sebagai penanda adanya bagian kalimat yang dipotong atau dihilangkan. Tanda baca ini juga dapat digunakan untuk menandai bagian yang tidak selesai dalam suatu naskah drama dan dialog.

Contoh :

  • Kekasihku… Semoga engkau selalu dalam lindungan Tuhan.
  • Oooo … Ternyata kau ini adalah seorang penjahat yang sedang menyamar.

Itulah penjelasan singkat dan jelas tentang  “Jenis-Jenis Tanda Baca – Fungsi Beserta Contoh Penggunaannya” yang bisa gurusekolah.co.id sampaikan. Semoga artikel ini dapat bermanfaat. Terima Kasih.

Artikel Lainnya :

Konjungsi Subordinatif – Pengertian, Jenis-Jenis Beserta Contohnya

Autobiografi – Pengertian, Ciri-Ciri, Tujuan, Perbedaan Beserta Contoh

Karangan – Pengertian, Ciri-Ciri, Jenis-Jenis, Langkah Beserta Contoh Lengkap