Asteroid – Pengertian, Ciri- ciri, Jenis, Dan Contohnya

Posted on

GuruSekolah.co.id-Pada Kesempatan Kali Ini, Disini Akan Dijelaskan Tentang Asteroid yang meliputi Pengertian, Ciri- ciri, Jenis, Dan Contohnya Lengkap

Simak Sama-Sama Penjelasan Yang Ada Dibawah Berikut Ini:

asteroid

Pengertian

Di atas ada banyak benda langit lain yang juga bersinar, kecuali bintang-bintang dan bulan, ada juga planet tata surya, komet, asteroid dan sebagainya. Selanjutnya, kita akan membahas lebih detail tentang asteroid.

Yaitu benda angkasa dan anda mungkin juga sering mendengar tentang asteroid. Dan banyak orang membahas ini. Asteroid adalah koleksi benda langit yang jumlahnya jutaan dan digabungkan menjadi sabuk raksasa. Sekelompok yang membentuk sabuk ada di antara planet Mars dan Jupiter.

Baca Juga Materi Tentang : Revolusi Bumi : Pengertian, Akibat dan Gerak Semu Tahunan Matahari Lengkap

Jadi pada asteroid ini juga dikelompokkan planet-planet, yang disebut planet dalam dan planet luar. Planet bagian dalam adalah planet yang terletak di antara matahari dan sabuknya. termasuk planet Merkurius, planet Venus, planet Bumi dan Mars. Dan planet luar adalah planet yang ada setelah sabuknya, jika dilihat dari posisi Matahari. Di antara mereka adalah planet Jupiter, Saturnus, Uranus dan Neptunus.

Dan juga sering disebut planet minor atau planetoid. Asteroid adalah benda langit yang, setelah diperiksa lebih dekat, terlihat seperti batu. Ada banyak dari mereka, dan mereka memiliki orbitnya sendiri. Orbit asteroid memiliki bentuk elips dan bergerak bebas di ruang angkasa. Asteroid terbentuk dari zat yang terdiri dari tanah liat, silikat, dll.

asteroid

Karakteristiknya

Benda langit, jika dilihat dari Bumi pada jarak yang tidak begitu jauh, akan terlihat sama, yaitu berkedip-kedip. Tetapi jika kita tahu bagaimana perbedaannya akan terlihat dalam bentuk nyata. Tidak seperti planet yang membulat di kedua kutub, asteroid memiliki bentuk tidak teratur. Berikut adalah beberapa karakteristik asteroid:

1. Bentuknya salah

Tidak seperti planet, asteroid memiliki bentuk yang tidak beraturan. Bentuknya mirip dengan batu-batu kecil yang berwarna-warni, seperti dekorasi akuarium, kadang oval, kadang bulat, tetapi bersudut. Karena asteroid adalah batu kosmik. Dan permukaannya tidak rata, tetapi ada lubang atau kawah.

2. Berputar mengelilingi matahari

Sebagian besar benda langit memiliki aktivitas yang sama yang berputar mengelilingi matahari. Tidak hanya planet ini, tetapi juga asteroid juga berputar mengelilingi Matahari. Asteroid juga memiliki lintasan revolusi sendiri di sekitar Matahari, yang oval / elips. Mengorbit matahari, asteroid juga berputar, dan terkadang jatuh tanpa akhir. Keadaan yang terkadang menimbulkan bahaya karena jika menabrak bumi, permukaan bumi akan rusak dan dapat merusak kehidupan di bumi.

3. Terdiri dari debu dan es

Unsur-unsur yang membentuknya adalah terdiri dari debu dan es. Debu membeku karena es, dan juga pada jarak yang cukup jauh dari matahari. Debu dan partikel menjadi padat, menyebabkannya menjadi benda padat dan berbahaya.

4. Memiliki ukuran lebih kecil dari planet katai

Yaitu benda langit kecil. Ukurannya bahkan lebih kecil dari ukuran planet kerdil, yang dulu dikenal sebagai planet Pluto. Ukurannya memiliki diameter 1-60 mil.

5. Sebagian besar di sabuk asteroid, yang terletak di antara Mars dan Jupiter

Ada begitu banyak di langit, bahkan ribuan. Dan juga meluas ke semua bagian langit. Tetapi sebagian besar ada di antara orbit Mars dan Jupiter. Di sabuk asteroid ini, jumlahnya sekitar 75 ribu.

6. Benda langit tidak aktif

Benda langit yang tidak aktif. Meski benda ini bergerak bebas di ruang angkasa. Objek ini juga hanya berputar mengelilingi matahari dan tidak seaktif meteor.

7. Memiliki suhu yang sangat dingin

Asteroid juga benda langit, di mana suhunya sangat rendah, suhunya bahkan mencapai -73 ° C.

8. Memiliki permukaan berbatu

Memiliki permukaan yang tidak halus, tetapi juga berbatu. Tidak hanya berbatu, tetapi juga banyak permukaan asteroid yang ditemukan di kawah.

9. Jumlahnya sangat besar dan menyebar ke seluruh tata surya.

Selain sabuknya yang melimpah, asteroid juga banyak tersedia di ruang angkasa, yang beredar bebas.

Jenis-jenisnya

Asteroid adalah jumlah benda langit yang sangat besar. tetapi di balik jumlah besar ini, Yang juga terdiri dari keanekaragaman

Jenis-jenisnya dikelompokkan berdasarkan orbit dan komposisi.

Berikut adalah jenis asteroid di tata surya, termasuk:

Tipe C (karbon abu-abu) adalah yang terbuat dari tanah liat dan batu silikat. Dan ini terletak terutama di luar sabuk utama.
Tipe S (silikon) adalah  yang terbuat dari besi dan nikel. Sebagian besar dari Anda mendominasi sabuk bagian dalam.
Tipe M (logam) adalah yang terbuat dari besi dan nikel kemerahan. Sebagian besar berada di tengah sabuk utama.
Tipe V , terdiri dari batu bata basal dan kerak vulkanik.
Contoh
Ada banyak yang telah diidentifikasi oleh para ilmuwan, dan telah dinamai. Contohnya meliputi:

  • Ceres
  • PallasVesta
  • Hygiea
  • Interamnia

Cara melihatnya dari Bumi

Pada malam hari, sangat sulit untuk melihat benda langit dan membedakan antara tipenya, yaitu bintang, bukan bintang. Terutama jika kita hanya melihat dengan mata telanjang, akan sulit bagi kita untuk melihat bentuk benda langit ini.

Untuk mengamati benda langit, diperlukan alat khusus, yaitu teleskop. Teleskop ini juga disebut bintang binokular, yang biasa digunakan orang untuk melihat bintang.

Tapi pada dasarnya, kita selalu bisa melihatnya. Yang akan terlihat adalah yang lewat dan dekat dengan tanah. Dalam hal ini, kita bisa melihat ini menggunakan teleskop ruang angkasa.

Gurusekolah.co.id -Ini adalah informasi lengkap tentang karakteristik, pemahamannya, jenisnya, serta contohnya. Kami berharap informasi ini bermanfaat bagi Anda semua dan dapat memperluas pengetahuan Anda tentang benda langit dan tata surya.

Artikel Lainnya :